CJan Fluid Technology Co., Ltd.

BLOG

Keterbatasan Teknologi Penerapan PTFE Liner

2017/08/10Klik:591

Setiap tahun, di China, korosi peralatan minyak bumi, bahan kimia, farmasi, pestisida, pewarna dan daerah industri lainnya menyebabkan sekitar 400 miliar yuan kerugian ekonomi dan 15 juta ton kerugian baja.

Namun, dalam penguat polietilen (PE), polipropilena (PP) dan poliolefin (PO), poli vinil fluorida fluorida - enam kopolimer propilena (F46), polytetrafluoroethylene terlarut (PFA), poli tiga vinil klorida fluorida (F3), polivinilidena fluorida (F2 dua) untuk lapisan korosi peralatan kimia, ada beberapa keterbatasan: Pertama, penggunaan suhu rendah (kurang dari 120 derajat, lebih dari 100 derajat), mudah menyebabkan bahan pelapis menjadi lunak dan mencair, yang mengakibatkan penyegelan. kebocoran. Kedua, dalam proses asam korosif, alkali dan media lainnya, lapisan bisa rusak akibat korosi dengan mudah. Yang ketiga adalah dampak media cair menjadi keausan, mengakibatkan kebocoran penyegelan. Keempat, untuk struktur yang kompleks, cetakan peralatan liner sulit dilakukan. Ini bisa berubah bentuk dan delaminasi.

Meskipun PTFE memiliki stabilitas kimia terbaik dan berbagai ketahanan suhu, yang dapat bertahan dalam suhu kerja jangka panjang dari -250 sampai 260 derajat. Ini menunjukkan ketahanan korosi yang tinggi pada asam korosif, alkali, garam, oksidan kuat, zat pereduksi kuat, pelarut organik dan media korosif lainnya (kecuali logam alkali cair dan unsur fluor), merupakan bahan ideal dari lapisan peralatan anticorrosion kimia, dan jauh lebih baik. daripada bahan non-logam lainnya pada ketahanan korosi, lebih baik dari baja tahan karat, titanium dan paduan tingkat lanjut. Hal ini diterapkan di industri kimia, petruoleum dan peralatan kimia dan asesoris. Namun, koefisien ekspansi termal bahan polytetrafluoroethylene sangat tinggi (77 * 10-6 ~ 100 * 10-6 DEG C), yaitu sekitar 10 kali dari material logam (stainless steel 16,4 * 10-6 / C, karbon baja 11 * 10-6 / DEG C). Selain itu, sifat aliran dingin dari PTFE (creep) dan cacat yang ada pada teknologi cetak liner PTFE, tidak dapat sepenuhnya membuat liner PTFE dan sambungan logam peralatan kimia erat. Oleh karena itu, ada juga keterbatasan dalam aplikasi praktisnya:

Salah satunya adalah dalam proses pembuatan peralatan kimia. Pemanasan dan pendinginan menyebabkan perubahan suhu, sehingga terjadi kerak logam dan liner yang tidak seragam serta kontraksi. Terutama di bawah kondisi operasi tekanan negatif, liner PTFE memiliki banyak cacat seperti deformasi, bulatan, kerutan dan delaminasi, keruntuhan dan perataan.

Yang lainnya adalah ketika lapisan itu bergelang dan berbentuk, karena ada perbedaan tegangan, flanging dan fraktur bisa terjadi dengan mudah, yang akan mengakibatkan kebocoran dan korosi.

Artikel Terkait
back to the top