CJan Fluid Technology Co., Ltd.

BLOG

Teknologi Welding dan Persyaratan untuk Fitting Pipa Stainless

2017/08/18Klik:424

Karena alat kelengkapan pipa stainless berukuran bervariasi, lebih baik mengurangi jumlah masukan panas sejauh mungkin sesuai dengan pengelasan unik dari alat kelengkapan pipa stainless steel. Oleh karena itu, kita perlu mengambil metode pengelasan busur manual dan pengelasan busur argon. Bagi mereka d> Φ159 mm, menggunakan busur argon sebagai pengelasan akar dan busur manual sebagai pengelasan penutup, untuk yang d ≦ Φ159 mm, semuanya menggunakan las busur Argon. Persyaratan teknis pengelasan alat kelengkapan pipa Stainless Steel adalah sebagai berikut:

① Mesin las mengadopsi koneksi balik DC saat pengelasan busur manual, dan arus searah saat pengelasan busur Argon;

② Menggunakan kawat stainless steel untuk menyikat permukaan oksidasi kawat las sebelum pengelasan dan pencucian dengan aseton; Elektroda harus dikeringkan pada suhu 200-250 ℃ selama satu jam, Anda dapat menggunakannya kapan pun Anda mau;

③ Membersihkan polusi minyak dari bagian pekerjaan pada kedua sisi kemiringan dalam kisaran 25 mm sebelum pengelasan, dan menggunakan aseton untuk mencucinya dalam kisaran yang sama;

④Dalam pengelasan busur argon, diameter nosel adalah φ2 mm; tungsten: Wolfram mangkuk yang memiliki spesifikasi φ 2,5 mm;

Saat menggunakan pengelasan busur argon untuk mengelas pipa stainless steel, bagian belakang harus diisi dengan proteksi argon untuk memastikan pembentukannya. Mengadopsi metode pengisian argon sebagian dalam pipa, alirannya adalah 5-14L / menit, dan volume arus Argon positif adalah 12-13L / menit.

Ketebalan lapisan harus setipis mungkin pada pengelasan akar, sehingga akan mengelas dengan akar dengan sangat baik. Busur harus menjadi lereng yang landai, jika ada susut busur, lepaskan dengan mesin polishing. Selain itu, busur harus diisi dalam alur dan kawah busur harus diisi untuk mencegah retak.

Alat kelengkapan pipa baja stainless ini adalah pipa baja tahan karat austenitik. Untuk mencegah sensitisasi presipitasi karbida dan peluruhan intergranular, suhu interpass dan laju pendinginan setelah pengelasan harus dikontrol secara ketat. Detilnya, kontrol suhu antara lapisan harus di bawah 60 ℃ dan air harus segera didinginkan setelah pengelasan, mengadopsi pengelasan subkelas pada saat bersamaan. Urutan pengelasan simetris dan terdispersi ini tidak hanya dapat meningkatkan laju pendinginan sendi tetapi juga dapat mengurangi tegangan pengelasan.

Artikel Terkait
back to the top